Sunday, November 29, 2009

Eidul Adha Mubarak Sa3eid: Edisi Kongsi Cerita

Allahu akbar
Allahu akbar..
Walillah ilhamd..






Alhamdulillah masih dikurniakan cintaNya. Merasai nikmat iman dan islam. Kali ini sekadar coretan perkongsian pengalaman. Kadang-kadang perlu juga menoleh jalan yang telah kita lalui moga jadi azimat yang memberi kekuatan, semangat dan iktibar untuk terus melangkah ke hadapan.









Eidul Adha kali pertama pada tahun 2007. Kami yang berlima. Shifa' (rindu kamu kak long) , Salmee, Atiqah, Atirah dan Farah yang membuka lembaran sejarah dalam hidup dalam menyambut eidul Adha di bumi Morocco tanpa keluarga di sisi. Terasing. Itu yang dapat kami mampu gambarkan. Namun, kami fahami inilah cabaran. Masjid Uhud itu saksi betapa kami merasai nilai cinta sahabat dalam memberikan kekuatan dalam nilai sebuah persahabatan. Kibas yang kita kongsikan membuahkan ukhuwah yang indah. Dalam kekalutan yang terasing kami dihadirkan dengan sahabat-sahabat MAGHRIBIYAT yang menghulurkan tangan, senyuman dan jiwa raganya. Kasih sayang dan ikatan persaudaraan islam. Mereka sememangnya sentiasa cuba memahami kami yang lisannya masih kaku. Terima kasih jua senior-senior yang sentiasa cuba membantu. Eidul Adha kali pertama yang hebat pengalamannya.










Eidul Adha ke2 pada tahun 2008. Terasing itu tiada lagi dalam diari hidup kami. Alhamdulillah. Merasai diri kami yang sentiasa dipunyai. Sebening sinar pagi Eidul Adha yang kami lalui tanpa "kak long" di sisi. Alangkah kiranya dikau berada di sisi kami. Rindu kamu. Semoga dikau berjaya di bidang yang diimpikan. Percayalah segala yang berlaku ada hikmahnya. Ku fahami dan ku mengerti kerana ada perkara dalam hidup yang memerlukan kata putus yang tidak boleh membuatkan semua orang faham.








Kini, penuh keindahan dan penuh keberkatan. 11 Zulhijah 1430H. Hari kedua Menyambut AidilAdha. Nyaman sekali udara hari ini. Sejuk. LHAMDULILLAH. Menunggu untuk dijamu harirah pagi ini dan akan bertandang di rumah akhawat TURKIYAT.

Semalam kemeriahan eidul adha kali ke3 cukup terasa di bumi Maghribi dan harapannya mungkin kali terakhir menjadi tetamu eid di tanah gersang ini. Kehadiran junior2 yang melengkapkan ruang cerita dan ceria bersama. Gelak tawa bersama-sama teman seperjuangan di jalanan sambil mengulang-ngulang pengalaman dan cerita saat pertama kali menikmati eidul adha di sini. Pengalaman yang tidak mungkin dapat dilupakan. HEBATnya Eidul Adha di sini.
Kalau di Malaysia dulu tidak sekali terasa sebegini.

"Masyarakat di Malaysia lebih sukakan Eidul Fitri berbanding Eidul Adha".

Bila saya katakan kenyataan ini kepada sahabat arab saya. Dia sangat pelik.


Di awal Zulhijah mereka berlumba-lumba melakukan ibadah dan amal. Bersedekah dan berpuasa. Sungguh terasa keberkahan Zulhijah nya. Risalah-risalah mengenai Zulhijah tersebar di sana dan sini. Semua orang sibuk memperkatakannya dan sibuk juga mahu merayakan Eidul Adha. Tetapi di Malaysia Hari Raya Haji hanya untuk orang yang menunaikan haji. Itulah fikrahnya. Saya pasti mungkin kerana pengertian Zulhijah itu sendiri tidak sampai di dalam masyarakat lagi. Eidul Adha bagi kita di Malaysia hanyalah cuti untuk merehatkan diri di rumah bersama-sama keluarga atau sama sahaja seperti cuti-cuti yang lain. Pelajar-pelajar yang ternanti- nantikan sahaja lambaian cuti tanpa didedahkan mengenai Zulhijah. Sedih.

Baru saya sedar eid kaber (besar) dipandangan Islam dipandang kecil di sisi masyarakat kita.

2 comments:

HanDrifter86 said...

salam aidil adha

amacam raya sana?

musti sedap kan?

Farah Imani said...

>>Handrifter86

salam eid mubarak sa3eid..
alhamdulillah meriah walaupun sederhana sahaja di sini..
yang penting penghayatannya..
apepun org morocco mmg sgt suka kan eidul adha..
dan kami pun sukakannya ^__^